Tuesday, November 24, 2015

Rezeki dari kampong...

Assalamualaikum & salam sejahtera....


Hari ni MaDiHaA nak borak-borak kosong je... takde resepi ye.  Ahad lepas kami baru balik dari Raub melawat mertua sesambil jemput anak dara sekali yang dah mula bercuti.  Hari Jumaat tu adik ipar tolong jemput kakak Dini dari asrama sebab kami masih kerja lagi hari tu.  Kami bertolak balik ke Raub dalam pukul 2 pagi Sabtu tu sebab en. suami habis kerja hari tu pukul 12 tengah malam.  Rasa seram juga nak lalu Karak Hiway dalam suasana malam/gelap sejak2 tanah runtuh tempohari.  Syukur alhamdulillah semuanya selamat.  Nampak jalan berhampiran tanah runtuh masih dalam proses baik pulih siap pasang spotlight dan hanya satu lane je yang buka.  Jadi kami ambik keputusan untuk balik KL hari Ahad pagi sebab kalau balik petang atau malam gerenti dapat makan jem free. hehehe... Memang betul telahan kami... kawan2 yang balik petang dari kampong semuanya tersekat dalam jem yang sangat teruk kat Karak Hiway.  Ramai yang update kat facebook suasana jem & pesta lampu brek. hihi...  



Hari ni saja nak tayang rezeki dari kampong mertua baru ni.  Ada masa rajin nak snap gambar.  Ada masa malas tu... memang tak snap lah. Kali ni terajin pulak snap gambar lepas je petik2 dari pokok, letak kat koridor dapur mak tu dan snap2lah. hihi.  Rezeki kali ni ada buah betik, bunga kantan, daun kunyit, cili padi & daun limau purut. Daun limau purut tu ada 2 jenis. Satu jenis bercekak kat tengah, yang satu tak bercekak. MaDiHaA ambil dari 2 pokok yang berlainan. Sayang tengok buah betik takde siapa yang makan kat kampong... ada yang sampai luruh & buruk je bawah pokok.  Kita kat bandar ni semuanya nak kena beli.  Bunga kantan pun tak habis dimakan sampai banyak yang kembang & jadi buah. So menantu ni apalagi... asal balik kampong je mesti rembat bunga kantan tu.. hehe...

Masa balik Keratong kampong MaDiHaA masa cuti Depavali aritu pun kami bawak balik macam2 dari rumah ma ... dengan ubi kayu, pucuk ubi, kangkong, telur tebu, timun, terung, kacang panjang, buncis dan macam2 lagi... semuanya hasil  ma bercucuk tanam sikit2 kat tepi rumah.  Memang tak habis makan untuk ma sebab dorang kat kampong tu pun duduk 3 bercucu je.  Yang suka makan sayurnya hanya ma sorang.  Adik MaDiHaA yang nombor 3 tu memang kurang minat makan sayur.  Semetelah anaknya yang umur 6 tahun tu lagilah tak suka.  Bila dah banyak2 sangat tu ma sedekah2 je kat kawan2 & jiran2.  Tunggu anak2 jelah balik sekali sekala dpt merasa air tangan ma.  Ma memang minat bertanam sejak dulu lagi. Kalau dulu tanam secara komersial masa arwah ayah ada. Sekarang ni tanam main2 je kat tepi rumah.


En. suami teringin nak makan sayur pucuk paku, jadi pagi Sabtu tu dia pegi mengutip pucuk paku dengan maknya kat lokasi yang tidak MaDiHaA ketahui.. hehe... MaDiHaA kat rumah je sebab tak berani nak ikut tolong kutip sebab biasanya tempat2 macam tu ada banyak pacat.. hehehe... jadi MaDiHaA hanya ronda2 keliling rumah mertua jelah sambil2 kutip apa yang patut.  MaDiHaA dah siap2 snap gambar yang kat atas tu.. en. suami pun balik bawak pucuk paku selambak dengan sikit pucuk ubi.  So... snaplah lagi untuk tontonan dalam blog ni.. Syokkan dok kampong... banyak benda boleh dapat free je... kalau kat bandar ni semuanya guna duit. Dahla tu.. harganya bukan main lagi. 

2 comments:

hazila said...

As Salam Madiha,

Memang seronok je rasa kalau balik kampung. Ada saja yang nak dikutip bawa balik. Hehehehe org kampung pula cakap syok tengok org duduk bandar.

CAHAYA HIDUPKU (Nur Hayati) said...

Seronknya balik kampung..
Dapat sayuran kampung...
Lagi bestkan..
Cili api tu nak jer kecik.
Tapi kepedasan menyengat..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...